Membuat Review Buku


Dok. Pribadi

Ada tiga istilah yang bisa kita kenal menyangkut me-review buku, yaitu resume, resensi, dan review.

Resume berasal dari kata re (kembali), sume dari bahasa inggris summary yang artinya ikhtisar atau ringkasan. Maka resume dapat diartikan meringkas kembali  suatu tulisan dengan mencatat kembali poin-poin penting dari tulisan tersebut.

Resensi berasal dari bahasa latin, yaitu  dari kata kerja revidere atau recensere yang artinya menimbang atau menilai. Dalam bahasa belanda dikenal dengan recensie, sedangkan dalam bahasa inggris dikenal dengan istilah review.  Tindakan meresensi berarti memberikan penilaian, mengkaji kembali isi jurnal/tulisan/buku, membahas dan memberikan kritik.

Me-review dapat diartikan mengkaji atau membuat kajian dari suatu jurnal. Me-review bukan meringkas tetapi memahami, mengolah referensi, membandingkan dan memberikan pendapat pribadi berdasarkan referensi ilmiah kemudian menyimpulkan/memberi pendapat pribadi.

Bisa dikatakan, resensi dan review itu sama. Dari tiga istilah tersebut mengacu pada hal yang sama yaitu mengulas suatu karya berupa jurnal, buku dsb.



Tujuan me-review adalah:

      1. Memberikan Informasi
Tidak semua orang bisa membaca buku, atau ada buku-buku yang  tidak diprioritaskan untuk dibaca. Review suatu buku dapat memberikan informasi bagi siapa saja. Baik yang ingin membaca bukunya ataupun tidak. Apalagi biasanya, buku yang di-review adalah buku baru.

Informasi apa saja yang bisa diketahui? Banyak. Misalnya, kenapa suatu buku bisa diterbitkan, penulisnya siapa, dan apa isi buku tersebut

      2. Media Pembelajaran Menulis
Banyak orang ingin jadi penulis. Salah satu media pembelajarannya adalah dengan membaca review suatu buku. Dengan begitu, kita akan mengetahui kelebihan dan kekurangan buku tersebut. Dari sana, kita bisa belajar menulis buku yang baik.

Reviewer telah melakukan pembacaan terhadap suatu buku. Kita akan menemukan unsur-unsur buku yang bagus, kritikan atau bahkan koreksi. Misalnya, koreksi terhadap EYD, pengembangan karakter, dan logika cerita.

      3. Media Pembelajaran Desain
Bagi desainer buku, layout dan tampilan kaver sangatkah penting. Beberapa reviewer yang juga membahas kaver dan layout. Ini bisa menjadi bahan pembelajaran bagi para desainer. Bisa juga mengukur selera pasar, kaver dan layout seperti apa yang sedang disukai.

      4.  Bahan Perbandingan Karya
Mengetahui perbandingan buku yang telah dihasilkan penulis yang sama atau buku-buku karya penulis lain yang sejenis. Reviewer yang punya “jam terbang” tinggi, biasanya tidak melulu mengulas isi buku apa adanya. Biasanya, mereka juga menghadirkan karya-karya sebelumnya yang telah ditulis oleh pengarang buku tersebut atau buku-buku karya penulis lain yang sejenis. Hal ini tentu akan lebih memperkaya wawasan pembaca nantinya.

      5. Bahan Pembelajaran Bagi Penulis Buku yang Di-review
Karya bagi penulis seperti seorang anak. Anak yang paling cantik dan ganteng. Karena itulah, penulis sulit melihat kekurangan karyanya. Dengan adanya review dari orang lain, maka penulis bisa mendapat pembelajaran kelebihan dan kekurangan bukunya. Pembelajaran ini menjadi bekal untuk membuat karya penulis lebih baik lagi.  Juga bagi editor dan penerbitnya.



Langkah-langkah Me-review Buku

      1. Memilih dan Membaca Buku
Fokus dalam salah satu genre buku akan mengasah tulisan review kita semakin apik. Ilmu yang kita miliki dapat memperkaya sudut pandang tulisan. Misalnya, saya kuliah di jurusan komunikasi, review buku saya sisipkan keilmuan tentang teori komunikasi. Atau bisa juga pengetahuan tentang hobi. Misalnya, teman saya membuat review film tentang sepeda, karena dia hobi bersepeda, maka review-nya kaya akan pengetahuan.

Bacalah dengan saksama dan sampai selesai. Bila perlu mencatat hal-hal penting seperti kutipan bagus, pemikiran mendalam penulis atau kesalahan penulisan. Saya sarankan siapkan buku khusus, jangan sampai mencorat-coret atau melipat buku.

Bukan sekadar membaca tapi lakukanlah pembacaan, Ini yang membedakan antara pembaca biasa dan reviewer buku. Pembacaan, menurut saya, adalah sudut pandang reviewer dalam melihat karya. 

Saya suka gemas sendiri kalau menemukan review yang mencantumkan kalimat-kalimat begini:

Buku ini memberi angin segar bagi dunia literasi.

Atau,

Buku ini jelek.
Buku ini bagus.

     Alangkah baiknya jika reviewer memberi alasan yang jelas kenapa buku ini jelek atau bagus. Dalam setiap buku, penulis dituntut untuk memberi motivasi pada karakternya atau logika cerita dalam alur, maka sebagai reviewer, kamu juga harus melakukan pandangan yang tidak asal-asalan.     
    
      2. Pilih Buku Baru
Ingin review kamu dimuat di media massa? Pilihlah buku-buku baru. Masyarakat tentu lebih membutuhkan informasi buku baru ketimbang yang lama. Buku lama bisa jadi sudah banyak yang me-review. Tapi jika ingin dipublikasikan di blog pribadi, tidak ada salahnya me-review buku lama. Hitung-hitung berlatih membuat review.

      3. Menuliskan Anatomi Buku
Ini adalah informasi wajib dalam membuat review buku. Formatnya seperti ini:

Judul Karya Review

Cover

Judul Buku :
Penulis :
ISBN :
Penerbit :
Editor /Penyelaras Kata :
Desain cover :
Layout isi :
Tanggal Terbit :
Harga :
Tebal :

Blurb:

Ringkasan buku

Isi

Penutup

Catatan:
a)      Judul
Banyak judul review seperti ini:
Review Buku Novel A.
Buatlah judul yang menarik dan provokatif. Menerbitkan orang lain untuk membaca.

b)      Ringkasan Buku
Garis besar cerita dari buku, usahakan jangan spoiler. Pembaca buku suka sesuatu yang mengejutkan. Atau penulis memang ingin membuat twist. Simpanlah amunisi penulis ini.

c)       Isi
Mengulas dan memberikan penilaian terhadap buku tersebut. Mulai dari yang bersifat fisik seperti kaver, pemilihan kertas, atau layout. Kemudian masuk ke pembahasan substansi isinya. Bisa juga membandingkan dengan buku lain yang mirip atau se-genre. Bahaslah kelebihan, kekurangan dan manfaat buku tersebut.

Mengkoreksi EYD, logika cerita, pengakteran, dan terpenting adalah sikap dan penilaian reviewer terhadap buku tersebut.

Yons Achmad, Humas FLP Pusat, mengatakan, Salah satu fungsi utama seorang reviewer yaitu sebagai kritikus sehingga bisa membantu publik menilai sebuah buku.

Selalu saja ada yang bilang begini: Bisanya cuma ngritik, kayak tulisannya udah bagus aja!

Jangan takut mengkritik suatu buku. Kamu mungkin bukan seorang kritikus handal, tapi menjadi reviewer adalalah salah satu langkah menjadi kritikus. Apalagi kalau sampai review kamu dimuat di media.

Kritikus teater bukan berarti seorang aktor atau sutradara. Seorang kritikus film bukan berarti sineas. Kritikus dibutuhkan, karena kritikus bisa melihat karya penulis lebih objektif.

Jangan khawatir, penulis yang baik, tahu mana kritik atau masukan yang membangun dan yang hanya nyinyir saja. Makanya saya tulis di atas, jika penulis dituntut membuat logika cerita yang benar dalam bukunya, maka sebagai reviewer buatlah tulisan yang sama-sama berlogika.

Tips: Biasanya, saya membuka isi review dengan sesuatu yang menggelitik. Pemikiran penulis yang membuat saya merenung. Renungan itu menjadi pertanyaan yang kemudian baru terjawab setelah saya menamatkan buku. Atau sama sekali tidak mendapat jawaban.

Tulislah kelebihan buku tersebut terlebih dulu, baru tulis kekurangannya. Orang cenderung akan bersikap positif jika memulai sesuatu dengan positif juga, begitu pula sebaliknya.

d)      Penutup
Berikan kesimpulan dari hasil analisis kita terhadap buku itu. Jika dimulai dengan pertanyaan, maka penutup adalah jawabannya. Boleh juga memberi rating. Tergantung kerativitas reviewer.

      4. Panjang Review
Perkirakan panjang review buku, sesuaikan dengan ruang media yang kamu pilih untuk mempublikasikannya. Jika ingin dimuat di media massa ikuti syarat jumlah halaman dari media yang bersangkutan.

Semoga artikel ini bermanfaat. Selamat me-review buku ^_^

Referensi:


Evi Sri Rezeki
Evi Sri Rezeki

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

58 comments:

  1. wogh! harus di-bookmark ini. secara aku jga ga bisa nge-review buku dan film, padahal pegnen banget nulis tentang film yang abis kutonton. -____-

    ReplyDelete
  2. resume: tidak hanya mencatat poin" penting tetapi juga melengkapi dengan ide atau pemikiran" kita.....
    sebagai latihan dasar kepenulisan.....

    ReplyDelete
  3. postingannya keren, Evi! Bahan belajar banget buatku, yang kalau ngeriview masih asal jadi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga masih belajar review, Prie. Semangat yuk, kita :)

      Delete
  4. Wah, suka ama postingan ini ;)

    Mari mampir-mampir ke blog bukuku di http://luckty.wordpress.com/,
    lagi belajar menulis review... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sama masih belajar review juga :)

      Delete
    2. menulis review bagiku juga sebagai salah satu mengurangi timbunan buku... x)

      Delete
    3. Hebat, Luckty cukup konsisten ya membuat review buku. Salut :)

      Delete
  5. keren! makasih pencerahannya :)

    artikel ini memberi angin segar bagi
    dunia literasi *langsung kabur* :p

    ReplyDelete
  6. Wow Evi wow ... semacam kisi-kisi untuk lomba review buku yah. Etapi, beneran engga semua penulis pandai dan mengikuti anatomi (baru tahu istilah namanya) yang berlaku. Terkadang lebih banyak nilai subjektif daripada objektifnya, iya saya ngaku iya. He he heeee. Penting banget nih artikel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Objektifitas terlahir dari subjektifitas. Gitu kali ;p

      Delete
  7. Mungkin kita lebih memberikan pendapat tentang suatu buku. Memberikan kritik dan juga saran atau solusi terhadap suatu buku. Dengan harpan agar penerbitan buku berikutnya akan lebih baik dari yang diterbitkan sekarang.

    Jadi sebagai seorang yang telah mempunyai dan sudah menerbitkan sebuah buku. Harus rela dan siap terhadap kritikan pembaca (bertanggung jawab atas apa yang sudah dituliskan. Selanjutnya sebagai seorang penulis harus wajib meminta solusi atau saran terhadap suatu buku yang telah dikritik oleh orang lain.

    So untuk Mbk Evi juga harusnya begitu. Telah mempunyai Buku, harus siap di kritik. Dan harus buka telinga lebar-lebar terhadap saran pembacanya. Jangan lupa selalu rendah hati Mbk Evi Sri.

    Salam persahabatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Imam, ditunggu saran, dan kritiknya untuk buku saya, ya :)

      Delete
  8. Lengkap sekali Mbak Evi ^^

    Salam kenal dan sukses selalu dengan buku barunya :)

    ReplyDelete
  9. selama ini baru tahap 'resume', belum bisa me 'review'

    ReplyDelete
  10. asik dapat bahan nih buat ikutan lomba nya kak evi :) ..
    simpan dulu. Makasih sharenya kak :) :) .

    ReplyDelete
  11. hai kak evi... blogwalking cari inspirasi ^__^ .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya udah blog walking ke sini :)

      Delete
  12. Waah tulisan yang keren ini .. buat referensi. Ijin save ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan Mbak Mugniar, terima kasih ya :)

      Delete
  13. Ternyata me-review itu tidak bisa asal-asalan yah, makasih Mba Evi penjelasannya.

    ReplyDelete
  14. Terima kasih sudah menjelaskan alur reviewnya mbak evi.
    Btw. saya sudah beli novelnya mbak evi dan itu pertanda Kamer rider Black RX tidak akan ingkar janji

    Salam dari babon Gaptek :)

    ReplyDelete
  15. blogwalking dan sampai di sini... thanks postingannya mbak Evi. lagi belajar review :))

    ReplyDelete
  16. Terimakasih Mak Evi sudah share ilmu tentang review buku :D

    ReplyDelete
  17. Terimakasih infonya, baru tersadarkan akan perbedaan ketiga hal itu (resume, resensi, review) :)

    ReplyDelete
  18. Salut buat evi... postingannya komplit. Salam kenal dan ijin save ya.

    ReplyDelete
  19. mbak, saya baru ngreview sebuah buku. kalau berkenan bisa minta tolong dikoreksi dimana kekurangannya? kalau boleh minta alamat emailnya?

    ReplyDelete
  20. Ini menyegarkan ingatan lama tentang pelajaran masa sekolah yang terlupakan. Nice info.. :))

    ReplyDelete
  21. Hatur nuhun mbak buat informasinya, mbak. Wah, jadi inget kalau selama ini bikin review nggak lengkap ^^

    ReplyDelete
  22. tulisannya bagus, izin ninggalin jejak

    ReplyDelete
  23. Halo Teh Evi... Sedang tersesat di rumah teteh nih. Sekalian obrak-abrik gpp ya? wkwkkw

    ReplyDelete
  24. Kenapa saya baru baca ini??? Hiksss....
    makasih banyak teh tulisannya sangat bermanfaat.... Saya paling jarang nulis blurp dan komposisi itu

    ReplyDelete
  25. Ilmu yang sangat bermanfaat. Moga saja saya bisa mereview buku kapan-kapan.

    ReplyDelete
  26. Wahh.... ini baru info review yang mudah dipahami. Terima kasih mba infonya. Semoga hasil review saya semakin baik.

    ReplyDelete
  27. Kebetulan lagi mencari info ini, makasih Mbak Evi. Bookmark dulu lah

    ReplyDelete
  28. sip, terima kasih atas pencerahannya.

    ReplyDelete
  29. maksih atas tulisannya yaah :)

    ReplyDelete
  30. salam kenal mba, trims infonya

    blognya aku folow ya

    ReplyDelete
  31. Pembahasan yang lengkap. Makasii

    ReplyDelete
  32. Artikel yang bermanfaat bagi saya.
    Terima kasih atas penulisan nya.

    ReplyDelete
  33. Setuju banget, sama yang terakhir. Kalo mau review buku harus melihat media tempat/media yang kita gunakan untuk mereview. Nice Post :)

    ReplyDelete
  34. Kadang ada yg parah banget kritikannya. Heu heue heu...
    Boleh dong di review buku saya....

    Ngarep.com

    http://nulisbuku.com/books/view_book/9073/agnistone

    ReplyDelete
  35. bisa menambah ilmu untuk mereview buku atau film yang kita tonton.
    kalian bisa membaca buku secara online lalu kalian review saya punya reverensi website perpustakaan online

    ReplyDelete
  36. bisa menambah ilmu untuk mereview buku atau film yang kita tonton.
    kalian bisa membaca buku secara online lalu kalian review saya punya reverensi website perpustakaan online perpustakaan online gunadarma

    ReplyDelete
  37. terima kasih infonya, sangat bermanfaat (y)

    ReplyDelete
  38. kalau format review buku yg di blog saya kira2 udah tepat belum min ?

    http://abrrfaiz.blogspot.co.id/2017/09/book-review-1984.html

    ReplyDelete