Seri Novel Dunia: Henderson The Rain King Karya Saul Bellow

Seri Novel Dunia: Henderson The Rain King Karya Saul Bellow
Seri Novel Dunia: Henderson The Rain King Karya Saul Bellow 

Saya hampir tidak terkejut menemukan kenyataan bahwa selama ini saya tidak mengenal Saul Bellow. Padahal di dunia sastra internasional Saul Bellow telah melegenda. Persoalannya, kepedulian saya terhadap bacaan dunia masih kebilang kurang. Tanpa keraguan, saya memasukan semua novel karya Saul Bellow sebagai book wish list saya tahun 2016. Seperti apakah perjalanan Saul Bellow dalam mencipta karya sastra dan bagaimana cerita Henderson the Rain King yang masuk seri novel dunia kali ini?


Biografi Singkat Saul Bellow

Seri Novel Dunia: Henderson The Rain King Karya Saul Bellow
Saul Bellow

Saul Bellow adalah seorang novelis terkenal yang memenangkan Pulitzer, Hadiah Nobel untuk Sastra, dan National Book Award untuk Fiksi sebanyak tiga kali.  Saul Bellow lahir pada 10 Juni 1915 di Lachine, Quebec, Kanada, dan pindah dengan keluarganya ke Chicago pada tahun 1924. Sebuah periode hidup dimana Saul Bellow mengidap penyakit infeksi pernafasan pada usia 8 tahun  telah mengajarinya kemandirian dan memberikan kesempatan untuknya dalam memuaskan rasa laparnya dalam membaca: kabarnya, ia memutuskan untuk menjadi penulis ketika ia pertama kali membaca karya Harriet Beecher, Stowe's Uncle Tom's Cabin.

Disamping itu, Bellow juga terpengaruh karena membaca karya-karya William Shakespeare dan novelis-novelis besar Rusia abad ke-19. Ia belajar di Universitas Northwestern dan menjadi pedagang laut selama Perang Dunia II, selama waktu tersebut ia menyelesaikan novel pertamanya yaitu,  Dangling Man (1944), lalu diikuti oleh karya-karya novel berikutnya seperti The Victim (1947) The Adventures of Augie March (1953) yang mendapat penghargaan National Book Award, Seize the Day (1956), Henderson the Rain King (1959), Herzog (1964) yang juga mendapat penghargaan National Book Award, Mr. Sammler's Planet (1970) lagi-lagi mendapat penghargaan National Book Award, Humboldt's Gift (1975) mendapat penghargaan Pulitzer Prize,, The Dean's December (1982), More Die of Heartbreak (1987), A Theft (1989), The Bellarosa Connection (1989), The Actual (1997), dan Ravelstein (2000). Sebuah karir yang panjang di akademisi diselingi juga oleh berbagai pengharagaan dalam karir sastranya. Bellow, adalah salah satu novelis produktif Amerika yang cukup penting dan dihormati, karya-karyanya menjadi pusat sastra Amerika pada perang dunia ke-2.

Pada tahun 1941, Bellow menjadi warga negara naturaliasi Amerika Serikat, setelah  mencoba untuk terdaftar di angkatan bersenjata bahwa ia telah berimigrasi ke Amerika Serikat secara illegal. Dalam musim semi tahun 1961, ia mengajar penulisan kreatif di University of Puerto Rico di Río Piedras. Salah satu muridnya adalah William Kennedy yang didorong oleh Bellow menulis fiksi. Bellow tinggal di New York City untuk beberapa tahun, tapi ia kembali ke Chicago pada tahun 1962 sebagai profesor di Komite Pemikiran Sosial di University of Chicago. Bellow pindah pada tahun 1993 dari Chicago ke Brookline, Massachusetts, di mana ia meninggal pada tanggal 5 April 2005, di usia 89. Ia dimakamkan di pemakaman Yahudi Shir HeHarim dari Brattleboro, Vermont. Selama hidupnya Saul Bellow menikah sebanyak lima kali.

Karya-karya awalnya membuatnya mendapatkan reputasi sebagai novelis utama dari abad ke-20, dan dengan kematiannya ia secara luas dianggap sebagai salah satu novelis terbesar. Ia adalah penulis pertama yang memenangkan tiga penghargaan National Book Award di semua kategori penghargaan. Philip Roth, salah satu sahabatnya mengatakan mengenai Bellow, "Tulang punggung sastra Amerika abad ke-20 telah disediakan oleh dua novelis-William Faulkner dan Saul Bellow.

Karya Saul Bellow, berbicara dengan sifat disorientasi peradaban modern, kemampuan manusia untuk mengatasi kelemahan mereka dan mencapai kebesaran (atau setidaknya kesadaran).  Bellow melihat banyak kekurangan dalam peradaban modern. Karakter utama dalam fiksinya memiliki potensi heroik. Kehidupan dan identitas Yahudi adalah tema utama dalam pekerjaan Bellow, meskipun ia siap menghadapi apa yang disebut sebagai "penulis Yahudi". Kerja keras Bellow mendapat apresiasi yang besar dari Amerika, berkat pesona dan keunikan juga semangat dari pengalamannya di Amerika yang tercermin dalam karyanya.

Bellow mengatakan bahwa dari semua tokoh-tokohnya yang pernah ia buat,  Eugene Henderson dalam novel Henderson the Rain King adalah yang paling persis seperti dirinya. Dibesarkan sebagai anak kumuh kurang ajar, "tebal berleher" gaduh, dan seorang imigran dari Quebec. Christopher Hitchens, seorang kritikus sastra, menjelaskan hal itu, fiksi dan utamanya karakter Bellow mencerminkan kerinduan sendiri untuk transendensi, pertempuran "untuk mengatasi bukan hanya kondisi ghetto tetapi juga psikosis ghetto."

Cerita Novel Henderson the Rain King
Novel Henderson the Rain King bercerita tentang Henderson, seorang pria paruh baya yang bermasalah, memutuskan untuk pergi ke Afrika untuk melarikan diri dari komplikasi dan kesedihan yang mengganggu ia di rumah. Henderson adalah orang besar, sering kikuk dan keras, dengan penampilan fisik yang tampan dan kekuatan fisik yang besar. Ia memiliki keluarga terhormat, dan ayahnya, seorang penulis terkenal, meninggalkan ia tiga juta dolar ketika ia meninggal. Ia adalah seorang veteran Perang Dunia II dan peternak babi, tapi memiliki keinginan rahasia di hatinya untuk menjadi seorang dokter. Istri pertamanya Frances, menertawakan keinginannya.

Henderson gelisah oleh suara dalam hatinya yang mengatakan, ia ingin dan  mencari mewujudkan kepuasan akan kerinduannya dalam beberapa cara, melalui bermain biola, minum, dan berdebat dengan istrinya, tetapi tidak membuatnya merasa lebih baik. Ia percaya istrinya, Lily gagal untuk hidup dalam realitas, meskipun Henderson percaya adanya hubungan baik dengan realitas. Suatu hari, ketika ia berdebat dengan Lily, pengurus rumah tangganya terkena serangan jantung dan meninggal. Didera rasa bersalah dan malu, Henderson memutuskan untuk pergi ke Afrika dengan teman masa kecilnya Charlie Albert dan istrinya.

Di Afrika, Henderson menemukan gaya bepergian Charlie yang terlalu dimanjakan, dan memutuskan untuk mengambil inisiatif atas hal itu dari Charlie dan istrinya. Berangkat sendiri dengan Romilayu sebagai pemandu. Henderson dan Romilayu berjalan menuju desa selama beberapa hari sampai mereka akhirnya bertemu suku Arnewi.  Henderson memenangkan rasa hormat dari pangeran mereka, Itelo, kemudian bertemu Ratu, seorang wanita yang bijaksana dan indah yang mengajar ia tentang keinginan untuk hidup. Di mana Henderson berteman dengan pemimpin desa. Dia belajar bahwa tangki dari mana Arnewi mendapatkan air minum mereka terkendala oleh katak, sehingga air menjadi "haram" dan tabu menurut adat. Henderson mencoba untuk menyelamatkan Arnewi dengan cara membersihkan mereka dari katak, tetapi rencana antusias berakhir dengan bencana.

Henderson dan Romilayu melakukan perjalanan ke desa dari Wariri. Di sini, Henderson menjadi impulsif dengan memindahkan patung kayu raksasa Dewi Mummah dan tanpa disadari menjadi Wariri, Rain King, Sungo. Dia dengan cepat mengembangkan persahabatan dengan Raja Dahfu, dengan siapa ia terlibat dalam serangkaian diskusi filosofis.

Henderson, berikutnya pergi ke suku Wariri, di mana ia berteman raja Dahfu, dan menjadi Sungo, atau Rain King. Dahfu mencoba untuk membantu Henderson mengakhiri penderitaannya dengan memaksa ia untuk menghabiskan waktu dengan singanya, Atti, dan mengajar Henderson untuk menirunya. Ia dengan cepat mengembangkan persahabatan dengan Raja Dahfu, dengan siapa ia terlibat selalu dalam serangkaian diskusi filosofis. Dahfu juga mencoba untuk berbagi dengan Henderson melalui keyakinannya.

Wariri dipimpin oleh seorang imam bernama Bunam yang menyetujui kegiatan Dahfu dengan singa dan mereka mencoba untuk menggunakan Henderson untuk memanipulasi raja. Ketika Dahfu meninggal, ia mencoba untuk menangkap singa dan percaya untuk memegang semangat ayahnya Henderson, sebagai Sungo, secara otomatis menjadi raja berikutnya. Patah hati atas kematian temannya, dan tidak percaya dengan Bunam. Romilayu dan Henderson melarikan diri dari Wariri. Henderson mengambil anak singa, yang menurut tradisi Wariri sekarang memegang semangat Dahfu. Pada perjalanan pulang, Henderson mengurus seorang anak yatim piatu yang bepergian sendirian. Henderson telah menyadari bahwa hubungan yang berarti dalam hidupnya atas dasar cinta. Ia juga telah memutuskan untuk mengikuti mimpinya dan mendaftar di sekolah kedokteran. Meskipun tidak jelas apakah Henderson telah benar-benar menemukan kepuasan spiritual, novel berakhir pada catatan optimis dan semangat.

Bellow mengatakan salah satu yang membuat novel Henderson the Rain King menjadi populer, karena ia memadukan wacana filosofis dengan petualangan ala komik. Henderson the Rain King masuk dalam 100 karya novel terbaik abad 20, urutan 21,  yang patut dibaca dan diapresiasi versi The Modern Library. Novel tersebut dipublikasikan pertama kali pada tahun 1959.

Sumber referensi dan gambar:
www.biography.com
wikepedia.org
www.themodernlibrary.com
www.nytimes.com
www.bookrags.com
Evi Sri Rezeki
Evi Sri Rezeki

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

1 comment: