Seri Novel Dunia: Catch-22 Karya Joseph Heller

Seri Novel Dunia: Catch-22 Karya Joseph Heller
Seri Novel Dunia: Catch-22 Karya Joseph Heller

Seri novel dunia berjudul Catch-22 adalah karya Joseph Heller, seorang novelis dan penulis cerita pendek asal Amerika Serikat. Ia dikenal sebagai penulis cerita satir dalam novelnya. Berikut adalah biografi singkat Joseph Heller dan cerita tentang novel Catch-22.


Biografi Singkat Joseph Heller

Seri Novel Dunia: Catch-22 Karya Joseph Heller
Joseph Heller

Joseph Heller dilahirkan di Brooklyn, New York, pada tanggal 1 Mei 1923 dan meninggal dunia di East Hampton, New York, pada tanggal 12 Desember 1999.  Heller adalah anak dari orang tua Yahudi miskin, Lena dan Isaac Donald Heller.  Orangtuanya adalah imigran Yahudi dari Rusia. Isaac tiba di Amerika pada tahun 1913.

Sejak kecil, Joseph Heller sangat mencintai dunia tulis menulis; sebagai remaja, ia pernah menulis sebuah cerita tentang invasi Rusia Finlandia dan mengirimkannya ke New York Daily News, ceritanya tersebut ditolak. Setelah lulus dari Abraham Lincoln High School di tahun 1941, Heller menghabiskan tahun-tahun ke depannya dengan bekerja magang sebagai pandai besi dan sebagai salah satu agen asuransi.   Ketika Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II, ia mengambil pekerjaan sebagai asisten pandai besi di Norfolk Navy Yard. Perang Dunia II akan menjadi kunci formatif dalam kehidupan Joseph Heller, memberikan dia pengalaman yang kaya dalam militer dan pendidikan formal.

Pada tahun 1942, pada usia 19, Josep Heller bergabung dengan US Army Air Corps. Bekerja sebagai pegawai berkas. Dua tahun kemudian ia dikirim ke Front Italia, dimana ia terbang sebanyak 60 misi tempur sebagai B-25 bombardier.  Heller kemudian teringat perang sebagai "menyenangkan di awal ... Anda punya perasaan bahwa ada sesuatu yang mulia tentang hal itu." Setelah kembali ke rumah ia merasa seperti pahlawan.

Setelah perang tersebut, Heller belajar bahasa Inggris di University of Southern California dan NYU pada G.I. Bill.  Pada tahun 1949, ia menerima MA dalam bahasa Inggris dari Columbia University.  Setelah lulus, ia menghabiskan satu tahun sebagai sarjana Fulbright di St Catherine College, Oxford, antara tahun 1949 sampai dengan 1950 dan setelah kembali ke rumah, Heller mengajar komposisi di Pennsylvania State University selama dua tahun yaitu pada tahun 1950 sampai dengan 1952.  Heller juga sempat mengajarkan menulis fiksi dan menulis drama di Yale.  Ia juga mengambil pekerjaan sebagai copywriter di sebuah biro iklan kecil, dimana ia bekerja bersama novelis masa depan, Mary Higgins Clark.  Di rumah, Heller banyak menulis. Ia pertama kali menerbitkan karyanya pada tahun 1948, dua cerita pendek di The Atlantic Monthly dan dua lagi di Esquire.  Josep Heller menikah dengan Shirley  pada tahun 1945 sampai tahun 1981 dan mereka memiliki dua anak, Erica (lahir 1952) dan Zelmo (lahir 1956).

Josep Heller juga sempat mengikuti tugas mengajar singkat di Pennsylvania State University, Heller pernah bergabung dengan dunia usaha sebagai manajer iklan di majalah Time. Pada tahun 1953, ia mulai mengerjakan sebuah novel yang berjudul Catch-18. Dia kemudian mengubah judul untuk menghindari kebingungan dengan novel Leon Uris , Mila-18. Heller menerima pekerjaan iklan manajerial di Look  Magazine pada tahun 1956 dan pindah ke McCall pada tahun 1958, dan masih menghabiskan dua jam malamnya untuk menulis novelnya. Dia kemudian mengatakan bahwa ia pernah berkecil hati, meninggalkan naskah selama seminggu untuk mencari hiburan, termasuk menonton televisi, tapi ia begitu bosan ia bergegas kembali ke dunia buku. Lalu ia bertanya-tanya dalam hatinya, How in the world people lived without a novel to write?

Lalu pada tahun 1961, novelnya yang berjudul Catch-22 diterbitkan. Novel tersebut membuat nama Joseph Heller menjadi terkenal di Amerika dan dunia.  Dia mulai menulis Catch-22, pada tahun 1953. Novel tersebut sering dikatakan sebagai salah satu karya sastra terbesar dari abad kedua puluh. Novel Catch-22, menggunakan non-kronologis tersendiri orang ketiga yang mengetahui narasi, menggambarkan peristiwa dari sudut pandang karakter yang berbeda . Alur cerita terpisah dari urutan sehingga timeline berkembang bersama novel.
Cerita Novel Catch-22
Novel Catch-22 mengambil setting selama Perang Dunia II,  dari tahun 1942 sampai 1944.  Mengikuti kehidupan Kapten John Yossarian, seorang Tentara Angkatan Udara B-25 bombardier. Sebagian besar peristiwa dalam buku terjadi ketika Skuadron 256 berdasarkan pulau Pianosa, di Laut Mediterania, sebelah barat dari Italia. Novel ini mengetengahkan pengalaman Yossarian dan penerbang lainnya di kamp ​​yang mencoba untuk menjaga kewarasan mereka saat memenuhi menjalankan tugas mereka sehingga mereka dapat kembali ke rumah.

Judul novel ini mengacu pada perangkat plot yang berulang kali dipanggil dalam cerita. Catch-22 dimulai sebagai serangkaian persyaratan paradoks dimana mental penerbang yang tidak layak untuk terbang dan tidak harus melakukannya. Ungkapan "Catch-22" telah memasuki bahasa Inggris, mengacu pada jenis puzzle logika yang dipecahkan, kadang-kadang disebut ikatan ganda menurut novel tersebut, orang-orang yang gila tidak diwajibkan untuk melakukan misi terbang; tapi siapa pun yang memberlakukan untuk menghentikan penerbangan menunjukkan perhatian yang rasional demi keselamatan dan, karena itu adalah tindakan yang waras.

Novel Catch-22, menceritakan Kapten John Yossarian, protagonis dalam novel ini, adalah bombardier di Skuadron 256 dari Tentara Angkatan Udara selama Perang Dunia II, ditempatkan di Pianosa, sebuah pulau fiksi di Mediterania antara daratan Italia dan Corsica. Tugas skuadron adalah untuk mengebom posisi musuh di Italia dan Perancis timur. Ini adalah musim panas tahun 1944, namun peristiwa novel tidak diberitahu secara kronologis; kadang-kadang perubahan waktu tanpa peringatan.

Sebagian besar aksi terjadi dari musim semi sampai Desember 1944, tetapi ada kilas balik ke tahun 1942, ketika Yossarian dalam pelatihan dasar di Lowery Lapangan di Colorado, dan 1943 ketika ia berada di pelatihan kadet di Santa Ana, California. Novel ini satir yang episodiknya bergantung pada karakter sebanyak mungkin seperti halnya pada plot atau tema.

Ada beberapa karakter kunci dalam bab pembukaan. Ketika, Yossarian di rumah sakit pangkalan, pada Pianosa, ia berpura-pura mengidap penyakit hati. Ia telah belajar bahwa rumah sakit dapat menjadi tempat perlindungan yang damai dan bahwa mendiagnosa penyakit hati sulit.  Indikasi awal dari karakter Yossarian adalah cara kreatifnya mengerjakan tugas ini, mengubah satu huruf menyerupai surat cinta dan menandatangani nama Chaplain Tappman. Lainnya, di bangsal, Yossarian termasuk juga Dunbar, berpikir ia bisa hidup lebih lama dengan mengejar tugas membosankan dan membuat waktu berlalu perlahan, dan "tentara putih," sosok misterius diselundupkan ke bangsal di tengah malam yang terbungkus dari kepala sampai kaki memakai kasa dan plester. Anggota skuadron lainnya, McWatt, seorang pilot yang menikmati berdengung (terbang rendah di udara); Nately, yang jatuh cinta dengan seorang pelacur di Roma; Doc Daneeka, seorang ahli bedah penerbangan ramah tetapi tidak efektif yang menjelaskan arti dari "Catch-22", dan Kolonel Cathcart yang mencoba untuk terlihat seperti seorang pemimpin kuat dengan menaikkan jumlah misi.

Bab-bab awal menyindir pembentukan militer dan politik, khususnya melalui distorsi logika dan realitas. Di awal musim panas, ketika serangan tampaknya berbahaya di Bologna, Yossarian menunda misi hanya dengan menggerakkan garis pada peta yang menunjukkan bahwa Amerika dan Sekutu lainnya sudah merebut kota.

Meskipun perang dan kematian selalu menjadi latar belakang. Suasana berubah dengan kilas balik ke penggerebekan di Ferrara, Bologna, dan Avignon. Di Ferrara, pada musim semi tahun 1944, Yossarian adalah bombardier berpengalaman bersemangat untuk berhasil dalam misinya. Setelah gagal untuk melepaskan bomnya pertama, Yossarian mengarahkan pesawat agar dapat mencapai target. Taktiknya berjalan, tapi pilot muda bernama Kraft dibunuh. Meskipun Yossarian dipromosikan untuk menjadi kapten dan diberikan medali, kematian menghantuinya. Ketika skuadron akhirnya harus mengebom Bologna kedua kalinya, pada akhir Juni 1944,  peluru ditembakkan dengan sangat intens.

Deskripsi Heller dalam serangan merupakan salah satu bagian paling jelas dalam novel. Ketika Yossarian telah memiliki semua yang diinginkannya dalam perang. Pasangan tendanya, Orr, ditembak jatuh dan diduga hilang di laut.  Misi di Avignon, pada bulan Juli, menimbulkan traumatis lebih bagi Yossarian karena pesawatnya  terkena tembakan parah dan penembak bernama Snowden terluka parah. Joseph  Heller berulang kali mengacu hal tersebut dalam seluruh novelnya, bermain-main seperti tema yang berulang dalam simfoni.

Novel Catch-22 karya Joseph Heller telah memantapkan dirinya sebagai satir klasik terbaik dan novel antiperang. Modern Library memasukan novel tersebut dalam urutan ke 7 sebagai salah satu karya terbaik dari 100 karya novel yang ditulis pada abad 20. 

Sumber referensi dan gambar:
wikipedia.org
modernlibrary.com
www.cliffsnotes.com
www.biography.com
Evi Sri Rezeki
Evi Sri Rezeki

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment