Tuesday, January 26, 2016

Seri Novel Dunia: Light in August Karya William Faulkner

Seri Novel Dunia: Light in August Karya William Faulkner
Seri Novel Dunia: Light in August Karya William Faulkner

Seri novel dunia berjudul Light in August adalah karya William Faulkner, seorang sastrawan terkenal sekaligus dihormati di Amerika. Faulkner adalah pemenang Hadiah Nobel Sastra dari Oxford, Mississippi. Faulkner banyak menulis novel, cerita pendek, drama, puisi, esai, dan skenarioBerikut adalah biografi singkat Faulkner dan cerita tentang novel Light in August.


Biografi Singkat William Faulkner

Seri Novel Dunia: Light in August Karya William Faulkner
William Faulkner

Faulkner lahir di New Albany, Mississippi pada tanggal 25 September 1897 dan meninggal dunia pada tanggal 6 Juli 1962. Ayahnya bernama Murry Cuthbert Faulkner dan ibunya bernama Maud Butler. Setelah ulang tahun pertamanya, keluarganya pindah ke Ripley, Mississippi, dimana ayahnya bekerja sebagai bendahara untuk Teluk & Perusahaan Kereta Api milik keluarga. Murry berharap mewarisi bisnis kereta api dari ayahnya, John Wesley Thompson Falkner, tapi John memiliki tidak mempercayai kemampuan Murry untuk menjalankan bisnis dan menjual bisnis tersebut seharga 75.000 dollar. Karena penjualan bisnis kereta api itu, Murry menjadi kecewa dan merencanakan awal hidup yang baru bagi keluarganya dengan pindah ke Texas dan menjadi seorang peternak. Maud, tidak setuju dengan rencana ini, dan memutuskan bahwa mereka akan pindah ke Oxford, Mississippi, dimana ayah Murry yang memiliki beberapa bisnis, sehingga mudah bagi Murry untuk mencari pekerjaan. Dengan demikian, empat hari sebelum ulang tahun kelima William pada tanggal 21 September 1902, keluarga Falkner menetap di Oxford, dimana ia tinggal  selama sisa hidupnya.

Keluarganya, terutama ibunya, nenek dari pihak ibu Lelia Butler dan Caroline Barr (wanita kulit hitam yang membesarkannya dari bayi) sangat penting dalam mempengaruhi perkembangan imajinasi artistik Faulkner. Ibu dan neneknya seorang pembaca, juga pelukis dan fotografer, mendidik Faulkner dalam bahasa visual. Sementara Murry menikmati alam bebas dan mendorong anak-anaknya untuk berburu dan memancing ikan, Maud sangat menghargai pendidikan dan mempunyai kesenangan dalam membaca dan pergi ke gereja. Dia mengajarkan anak-anaknya untuk membaca sebelum mengirim mereka ke sekolah umum dan menyuruh mereka untuk membaca karya-karya klasik seperti Charles Dickens dan Grimms Fairy Tales.  

Sebagai seorang remaja, Faulkner sangat suka menggambar. Ia juga sangat menikmati membaca dan menulis puisi. Bahkan, pada usia 12, ia mulai sengaja mempelajari puisi romantik Skotlandia, khususnya Robert Burns, dan penyair romantik Inggris, A. E. Housman dan A. C. Swinburne. Namun, meskipun kecerdasannya luar biasa, ia sangat bosan dengan sekolah dan ia tidak pernah mendapatkan ijazah sekolah tinggi.

Selama musim panas 1927, Faulkner menulis novel berjudul Flags in the Dust. Novel ini mentitikberatkan pada tradisi dan sejarah Selatan, dimana Faulkner telah berkembang di masa-masa mudanya. Ia sangat bangga dengan novelnya ketika selesai dan ia percaya hal tersebut menjadi langkah yang sangat signifikan. Namun, ketika dikirimkan untuk publikasi, ia ditolak oleh penerbit Boni & Liveright. Faulkner sangat hancur oleh penolakan itu, tapi ia akhirnya diizinkan agen sastra, Ben Wasson, secara penuh untuk mengedit teksnya kembali, dan novel itu akhirnya diterbitkan pada tahun 1928.  Dalam lingkungan sastra Amerika, nama Faulkner sangat bergengsi dan presitius. Meskipun karyanya baru diterbitkan pada awal 1919 dan sebagian besar selama tahun 1920-an dan 1930-an, Faulkner relatif tidak dikenal sampai menerima Penghargaan Nobel dalam Sastra pada tahun 1949.

Pada tahun 1932, William Faulkner merilis novelnya yang berjudul Light in August sebuah masterpiece yang menggagumkan dan dibaca sampai saat ini. Light in August adalah sebuah novel yang kuat, sebuah buku yang mengantarkan Faulkner ke peringkat paling depan penulis fiksi Amerika.

Cerita Novel Light in August
Novel Light in August bercerita tentang Lena Grove, seorang remaja yang hamil, ia berjalan ke Mississippi mencari ayah bayinya.  Lena Grove yang orang tuanya sudah meninggal, pergi untuk tinggal dengan kakaknya. Sementara di sana, ia hamil oleh seorang pria bernama Lucas Burch yang setelah berhubungan dengan dirinya tidak mengatakan bahwa ia dan Lena akan menemukan sebuah kota dimana mereka dapat menetap. Mendengar ada kabar dari Lucas setelah waktu yang lama, Lena yang hamil berjalan dari Alabama ke Mississippi mencarinya. Sepanjang jalan ia mendengar bahwa Lucas mungkin tinggal di daerah Jefferson, jadi ia memutuskan berjalan menuju kota itu. Pada hari ia tiba di Jefferson, sebuah rumah perkebunan tua milik Joanna Burden terbakar. Lalu Joe Natal yang tinggal di sebuah kabin tua budak di perkebunan dan memiliki hubungan seksual dengan Joanna, dituduh melakukan pembunuhan

Flashback tiga tahun sebelumnya d
i sebuah pabrik Jefferson dimana seorang pria bernama Byron Bunch bekerja; Byron akan menjadi salah satu karakter utama—dan narator utama—dalam novel. Seorang pria bernama Joe Natal muncul mencari pekerjaan. Natal dan Brown bekerja sama dan membentuk hubungan kerja. Brown mengetahui bahwa Natal menjalankan penyulingan wiski; tidak jelas apakah Natal masih melakukan pekerjaan tersebut. Tapi dari pembicaraan mereka diketahui bahwa Natal masih melakukannya, dan Brown memberikan wiski untuk siapa pun yang mau membelinya. Natal merencanakan akan berhenti dari pabrik; Brown berhenti segera setelah itu. Natal—dan mungkin Brown juga—tinggal di sebuah kabin budak tua di sebuah perkebunan tua milik Nona Joanna Burden. Keluarga Burden telah pindah ke Jefferson dari utara selama rekonstruksi; Burden konon tetap menjadi Yankee—yang di Jefferson berarti berteman dengan warga kulit hitam.

Byron Bunch bekerja sendirian di pabrik ketika Lena Grove muncul mencari Lucas Burch. Byron dan Lena memulai percakapan. Byron kecewa karena ia mengetahui bahwa
Lena telah memiliki hubungan cinta dengan Lucas.

Lalu cerita semakin kompleks saat menceritakan bagaimana Pendeta Gail Hightower dan istrinya datang ke Jefferson. Ketika Mr. Hightower dipekerjakan oleh sebuah gereja Presbyterian, Jefferson, sebagai sekertaris. Tapi suatu hari seorang wanita dari Jefferson di Memphis yang sedang berbelanja melihat Mrs. Hightower, dan segera bergosip tentang mengapa Mrs. Hightower rutin mengunjungi Memphis. Akhirnya ia dilembagakan. Namun, ia segera lagi secara teratur mengunjungi Memphis dan akhirnya meninggal setelah jatuh melalui jendela hotel; ia berada di hotel dengan seorang pria dengan siapa ia telah terdaftar sebagai suami dan istri dan akhirnya ia dipaksa untuk mengundurkan diri dari posisinya di gereja. Seisi kota mencoba untuk memaksa ia untuk meninggalkan Jefferson, tapi ia menolak. Walaupun begitu Hightower selamanya dianggap sebagai terkutuk oleh orang-orang dari Jefferson.

Byron Bunch mengunjungi Hightower dan menceritakan bagaimana rumah Burden telah terbakar. Nona Burden mati karena lehernya dipotong, dan tampaknya bahwa kebakaran untuk menutupi pembunuhan itu. Brown dipertanyakan oleh sheriff dan mengklaim bahwa Natal dan Miss Burden telah tidur dengan satu sama lain; bahkan lebih mengejutkan sheriff adalah pernyataan Brown bahwa Natal adalah bagian hitam. Tidak jelas apakah ​​Brown jujur dalam memberi rincian mengenai Natal, hubungan Miss Burden, dan kebakaran. Pada akhir novel, Lena berjalan kembali, hanya saja kali ini dia memiliki Byron Bunch dan bayinya. Bunch ingin menikahi Lena.

Menurut Daniel Joseph Singal, gaya sastra Faulkner secara bertahap dikembangkan dari abad ke-19 Victoria untuk modernis, dan ini ditegaskan pada novel Light in August. Novel tersebut merupakan karakteristik dari daya tarik modernis dengan polaritas-terang dan gelap, baik dan jahat, beban sejarah dan masa kini, dan pecahnya identitas pribadi.  Plot novel Light in August juga dibagi menjadi arus ganda, satu berfokus pada Lena Grove dan yang lainnya di Joe Natal, teknik Faulkner ini terus digunakan dalam karya-karya lain. Narasi-narasinya tidak terstruktur dalam urutan tertentu. Dibiarkan terpecah-pecah. Seperti yang sering terganggu oleh kilas balik yang panjang dan terus-menerus bergeser dari satu karakter ke karakter yang lain. Kurangnya kontinuitas organisasi dan narasi dipandang negatif oleh beberapa kritikus. Light in August tidak hanya mengandalkan kesadaran narasi, tetapi juga menggabungkan dialog dan narator. Light in Augus ditandai sebagai novel genre Southern Gothic.

Tahun 1998, Modern Library memasukan novel Light in August karya William Faulkner pada peringkat ke 54 pada daftar 100 terbaik novel berbahasa Inggris dari abad ke-20. Majalah TIME juga memasukan novel Light in August sebagai 100 Novel berbahasa Inggris Terbaik dari tahun 1923 sampai dengan tahun 2005.

Sumber referensi dan gambar:
wikipedia.org
www.modernlibrary.com
www.biography.com
www.nobelprize.org
www.SparkNotes.com
www.cliffsnotes.com
Evi Sri Rezeki
Evi Sri Rezeki

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

No comments:

Post a Comment